Masa Kejayaan Bitcoin Berakhir Siap-Siap Pelaku Pasar dan Perbankan Mulai Melirik Teknologi Blockchain

Blythe Masters, CEO New York teknologi startup Digital Asset Holdings, tidak terlalu peduli tentang bitcoin.

"Saya tidak pernah menjadi sangat terpikat dengan cryptocurrency," kata Masters di Bloomberg Markets Summit Paling Berpengaruh di New York pada Selasa.

Masters tertarik blockchain , teknologi yang mendasari bitcoin, yang merupakan pusat dari banyak hype serta janji untuk mengubah perdagangan Wall Street. Teknologi Blockchain, bersama, buku kriptografi aman transaksi, bisa menghemat lembaga keuangan besar miliaran dolar pada biaya menetap perdagangan dan transaksi keuangan lainnya, sambil meningkatkan efisiensi dan mengurangi kesalahan.

"Itu daftar yang cukup panjang atribut positif," kata Masters.







Aset Digital Holdings, yang ia bergabung pada bulan Maret, desain perangkat lunak untuk bank, pertukaran dan pelaku pasar lainnya dapat digunakan untuk melakukan transaksi keuangan yang lebih efisien dengan teknologi blockchain.



Pemodal telah mulai menilai sampai potensi blockchain sebagai alat untuk pasar. JPMorgan Chase & Co, Barclays Plc dan Credit Suisse Group AG semua bergabung startup R3 dalam mengembangkan protokol untuk menggunakan blockchain untuk mempercepat pelaksanaan dan penyelesaian transaksi di pasar termasuk pinjaman sindikasi dan perjanjian pembelian kembali.



Sebuah penelitian baru menemukan 94 persen dari jasa keuangan profesional yang disurvei di Wall Street mengatakan blockchain-- juga disebut buku besar didistribusikan atau ledger-- terdesentralisasi dapat digunakan di bidang keuangan. Beberapa perusahaan telah menempatkan blockchain untuk digunakan sebagai mekanisme untuk penarikan ATM, emas pencatatan-bullion terkait dan pendaftar hak atas tanah. Namun, blockchain dapat muncul rumit dan menakutkan bahkan untuk profesional keuangan.

"Pada tingkat yang paling sederhana, blockchain adalah tidak lebih dari semacam database mewah," kata Masters.



Sebelum bertugas startup-nya, Masters menghabiskan lebih dari dua dekade di JPMorgan. Dia menjadi terkenal pada 1990-an setelah membantu untuk mengembangkan swap kredit, derivatif yang memungkinkan investor untuk melindung nilai risiko obligasi. Dia menjalankan beberapa program kredit dan menjadi

kepala keuangan bank investasi sebelum ditunjuk untuk menjalankan bisnis komoditas pada akhir tahun 2006.



Pada usia 46, dia bilang dia adalah orang tertua "dengan perbedaan yang mencolok " di Digital Asset Holdings. Pada kali, perbedaan usia telah menyebabkan benturan budaya antara veteran dan karyawan baru pada startup Wall Street.





"Kami sudah bernegosiasi cara berpakaian," kata Masters. "Saya tidak memaksa mereka memakai jas. Itu bisa lebih buruk akibatnya."




sumber http://www.bloomberg.com/news/articles/2015-10-06/blythe-masters-says-forget-bitcoin-embrace-the-blockchain

2 Responses to "Masa Kejayaan Bitcoin Berakhir Siap-Siap Pelaku Pasar dan Perbankan Mulai Melirik Teknologi Blockchain"

  1. Terjemahan yang sangat tidak berkualitas. Mencari rm nkan bahwa anda bukan blogger sejati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih kunjunganya, Saya coba terjemahkan yang lebih baik nanti

      Hapus

Ads

Ads

Manfaat Buah Nanas Budidaya Buah Nanas
update artikel tentang manfaat buah dan sayur dengan berlangganan di sini gratis !

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

jasa blog perusahaan

ShareThis